Senin, 05 April 2010

Dieng

Belum Ke Wonosobo Kalau Belum Makan Mie Ongklok


Ketika Anda berkunjung ke kota Wonosobo, Jawa Tengah, tidak perlu heran kalau kemudian ada yang berkata kepada Anda : "Belum ke Wonosobo kalau belum makan mie ongklok". Inilah tag line kebanggaan masyarakat Wonosobo ketika ada teman atau koleganya yang bertamu ke kotanya. Kebanggaan yang memang seharusnya ada dan dimiliki oleh setiap wilayah di mana pun. Intinya tentu saja berpromosi.

Andai setiap kota atau wilayah di Indonesia memiliki tag line yang semodel itu, lalu pesankan kepada warganya, termasuk yang sedang berada di perantauan untuk mengenalkan potensi daerahnya masing-masing. Maka kota itupun akan semakin dikenal dan di-penasaran-i oleh orang lain. Terutama dengan adanya sesuatu yang khas dari kota itu dan lebih terutama lagi kalau itu menyangkut makan atau pengalaman kuliner. Tak terkecuali kota Wonosobo.

Merasa tertantang dengan tag line Wonosobo dengan mie ongkloknya, Sabtu dini hari yang lalu sekitar jam 1:00 saya berangkat dari Jogja menuju Wonosobo (dasar enggak ada kerjaan....!). Waktu tidur dikorbankan demi sebuah tantangan agar dibilang sudah pernah ke Wonosobo. Perkara kemudian di sana ada peluang bisnis yang dapat dikerjakan, maka itu menjadi bagian cerita berbeda. Seingat saya sudah beberapa kali saya singgah ke kota nan cantik dan indah bak negeri di atas awan yang terletak di kaki selatan pegunungan Dieng dan berada di lereng gunung Sindoro dan Sumbing, tapi masak dibilang belum pernah ke Wonosobo.

***

Mie ongklok Wonosobo memang khas dan jenis makanan ini sudah merakyat sejak jaman dulu kala. Sepertinya tidak saya temukan di kota lain. Kalau makanan mie-miean banyak di mana-mana, tapi yang ongklok-ongklokan rupanya hanya ada di Wonosobo.

Sebenarnya tidak sulit menemukan penjual mie ongklok di Wonosobo, sama seperti mencari penjual mie atau bakmi di setiap pelosok nusantara. Namun ada beberapa lokasi penjual mie ongklok yang sudah kesohor punya nama dan banyak disebut-sebut penggemar wisata kuliner. Di antara yang sudah punya nama itu adalah mie ongklok pak Muhadi di Jl. A. Yani dan mie ongklok Longkrang di Jl. Pasukan Ronggolawe.

Mie ongklok Pak Muhadi sebenarnya lebih terkenal. Namun sejak dikelola oleh generasi penerusnya, konon kini taste-nya sudah agak berbeda dengan ketika dulu masih ditangani (benar-benar diracik dan dilayani sendiri dengan tangannya) Pak Muhadi. Cerita ini mirip-mirip bakmi Kadin Jogja yang sekarang juga dikelola oleh generasi keduanya, sehingga terasa kurang "punya taste", tak lagi se-mak nyus dulu ketika masih digemari oleh almarhum pak Harto atau kerabat Kraton Jogja.

Pilihan lalu diarahkan ke mie ongklok Longkrang yang warungnya biasanya buka menjelang sore hingga malam hari. Longkrang bukan nama orang, melainkan nama desa dimana rumah makan mie ongklok ini berada. Lokasinya mudah dicapai, tidak sampai 1 km dari alun-alun kota Wonosobo menuju ke utara arah Dieng, kemudian belok kanan. Tampilan mukanya sangat sederhana, nyaris menyerupai rumah tinggal kalau bukan karena di depannya terpasang spanduk warna kuning muda (sudah kusam maksudnya).

Tidak perlu waktu lama untuk menunggu semangkuk mie ongklok disajikan, tidak seperti kalau pesan bakmi goreng atau rebus yang harus dimasak dulu. Segumpal mie kuning ditambah irisan kol dan daun kucai mentah dimasukkan ke sebuah wadah menyerupai saringan, lalu direndam ke dalam kuah panas berkaldu ayam. Proses pematangan campuran mie dan sayuran itu dilakukan sambil di-ongklok-ongklok atau di-opyok-opyok di dalam kuah panas. Begitulah, maka disebut mie ongklok.

Setelah dirasa agak matang, lalu dituang ke dalam mangkuk dan ditambah dengan bumbu penyedap. Setelah itu disiram dengan kuah kental berwarna kecoklatan campuran adonan kanji (tepung tapioka) dan ebi (udang kering), lalu diguyur dengan sambal kacang. Terakhir ditaburi bawang goreng sebelum disajikan. Tampilan akhir sajian mie ongklok ini memang kurang menggairahkan, seonggok mie yang dilumuri kuah kental jadi terlihat nglentrek-nglentrek......, berkuah nyemek kental kecoklatan, gimana gitu....

Baiknya langsung saja diaduk agar bumbu, kuah kental dan sambal kacangnya merata di saat masih fanas (saking panasnya). Tapi sebelum itu cobalah untuk mencicipi sedikit kuah kentalnya dulu, lalu rasakan sambal kacangnya, baru kemudian diaduk. Jika suka pedas, campurkan cabe rawit yang sudah digerus dengan sendok di dalam mangkuk, begitu cara membuat sambalnya. Lalu rasakan sensasi nglentrek-nglentrek-nya dan nikmati citarasa khas kelezatan mie ongklok yang semangkuknya dihargai Rp 4.000,- ini.

Menu pendamping untuk menikmati mie ongklok adalah leko atau cireng (aci goreng) yang berupa gorengan tepung beras gurih dan enak berwarna putih. Makanan ini juga disebut geblek (huruf 'e' kedua dibaca seperti pada kata 'imlek"). Barangkali karena bentuknya menyerupaigeblek (dalam bahasa Jawa geblek berarti pemukul) kasur jaman dulu sewaktu kasur masih terbuat dari kapuk dan perlu dijemur seminggu-dua minggu sekali agar mengembang, menghalau bau apek dan mengusir tinggi (bahasa Jawa tinggi berarti kutu busuk, yang kalau di-pithes bau busuknya minta ampun....., sekarang binatang tinggi ini layak tergolong binatang langka yang tidak perlu dilindungi.....).

Selain dimakan dengan cireng atau geblek, mie ongklok perlu ditemani menu asesori tambahan yaitu sate sapi berbumbu sambal kacang dan tempe kemul (dalam bahasa Jawa kemul berarti selimut), yaitu tempe goreng yang dibungkus dengan adonan tepung. Maka ketika semangkuk mie ongklok disanding dengan cireng, tempe kemul dan sate sapi, bersiaplah untuk bingung mau dimakan apanya dulu.... "Habis semuanya terlihat enak sih......", begitu pembelaan dalam hati. Jika jalan keluarnya kemudian adalah mencampur semuanya ke dalam satu mangkuk pun bukan soal. Sebab cita rasanya tetap enak dan nyemmm.... (hanya sebaiknya Anda duduk agak menyudut agar tidak disenyumi pembeli lain....).

Menilik sajian mie ongklok plus menu pelengkap yang seakan menggunung di dalam mangkuk, maka memang cocoknya mie ini dinikmati saat sedang lapar berat. Kalau kemudian saya sukses menghabiskan dua mangkuk mie ongklok termasuk menu pelengkapnya, itu karena makan siangnya agak terlambat alias sedang lapar berat itu tadi. Dan yang penting, ada bukti lebih dari cukup bahwa saya sudah ke Wonosobo....  


Sumber:

Yusuf Iskandar

http://www.wikimu.com/News/Print.aspx?id=13028

10 Februari 2009

Waroeng Djoglo Wonosobo

Arung Jeram Wonosobo, Makin Diminati

Objek wisata minat khusus berupa arena arung jeram belakangan ini makin banyak penggemarnya. Olahraga pembangkit adrenalin tubuh ini makin banyak bermunculan dimana-mana. Salah satunya seperti yang kini terus dikembangkan oleh Pemerintah Kabupaten Wonosobo, Jawa Tengah, dengan memanfaatkan jeram yang ada di aliran Sungai Serayu. Arung jeram di sungai ini lambat laun makin diminati wisatawan nusantara.

Sungai Serayu terletak di Kabupaten Wonosobo - Banjarnegara, Jawa Tengah kira-kira 2,5 jam perjalanan dari Jogjakarta dengan melewati lerengGunung Sindoro-Sumbing yang menyajikan kesejukan dan panorama alam pegunungan. Sungai ini berada pada ketinggian 500 meter di atas permukaan laut dan sangat mudah dijangkau karena terletak di pinggir jalan raya yang menghubungkan kota Wonosobo dan Banjarnegara tepatnya berdekatan dengan jalan raya Tunggoro-Singomerto.

Mengenai tingkat kesulitan arung jeram di Kabupaten Wonosobo ini bervariasi, mulai dari grade dua sampai grade empat dengan jumlah arung jeram sebanyak 30 jeram. Pada grade yang lebih rendah tingkat kesulitan yang ada masih relatif mudah namun pada grade yang makin tinggi tingkat kesulitan yang harus dilalui pun semakin berat. Namun, bagi peminat arung jeram yang sudah terbiasa berarung jeram dan profesional mengendalikan perahu, makin tinggi tingkat kesulitannya justru makin mengasyikkan dan menarik

Sungai Serayu dengan panjang 25 km dapat total ditempuh selama kira-kira 4,5 - 5 jam pengarungan, tepatnya bisa dari jembatan di Desa Blimbing atau Desa Tunggoro (Kab. Wonosobo) serta Desa Prigi (Kab.Banjarnegara) ke Desa Singomerto, Kecamatan Sigaluh, Kabupaten Banjarnegara. Waktu tempuh ini sudah termasuk istirahat di tengah perjalanan. Arung jeram ini hanya boleh diikuti oleh wisatawan berusia antara 10-60 tahun.

Pada hari Sabtu dan Minggu, apalagi hari libur panjang, banyak rombongan wisatawan nusantara berkunjung ke objek wisata ini. Paling tidak ada delapan sampai 10 rombongan, di mana tiap rombongan beranggotakan lima hingga 12 orang. Untuk menuju ke lokasi objek wisata minat khusus arung jeram ini dengan mobil dari Kota Wonosobo dibutuhkan waktu sekitar 30-40 menit atau berjarak tempuh sepanjang 26 km.

Bagi wisatawan yang ingin berarung jeram, pengelola objek wisata ini telah menyediakan peralatan komplit dengan biaya Rp150 ribu hingga Rp200 ribu untuk wisatawan nusantara dan sekitar Rp350 ribu bagi wisatawan mancanegara. Biaya itu sudah termasuk sewa perahu karet, jaket pelampung, asuransi, jasa guide, dan konsumsi. (*/cax) 


Sumber:

http://www.kapanlagi.com/a/arung-jeram-wonosobo-makin-diminati.html

7 Oktober 2006

Agrowisata Perkebunan Tambi


Perkebunan Tambi dibangun pada tahun 1865, letaknya 16 km sebelah utara kota Wonosobo dengan ketinggian 1.350 meter di atas permukaan laut dan suhu rata-rata 16 -28 ° C.

Suatu lokasi perkebunan yang terletak di lereng sebelah barat gunung Sindoro dengan keunggulan :
 »Lokasi wisata yang terkenal dengan pemandangan alam yang segar, bebas polusi sehingga cocok untuk acara berlibur di akhir pekan
 »Tambi berlokasi di lereng sebelah barat gunung Sindoro dekat dengan Dataran Tinggi Dieng yang sudah terkenal .
 »Hanya 20 menit dari kota Wonosobo dengan menggunakan kendaraan pribadi maupun umum.
 »Perjalanan dengan pemandangan indah di jalur utama menuju Dataran Tinggi Dieng.
 »Makanan khas Wonosobo dan paket hiburan menarik dapat dipesan.
 »Obyek wisata lainnya yang terdekat dengan Agrowisata Tambi.
 »Telaga menjer, Dataran Tinggi Dieng, Bumi Perkemahan Jumprit serta wahana arung jeram di sungai Serayu.


Profil Perkebunan Tambi

Pada masa pemerintahan Hindia Belanda sekitar tahun 1865 Perusahaan Perkebunan Tambi adalah salah satu perusahaan milik Belanda, dengan nama bagelen Thee & Kina Maatschappij yang berada di Netherland. Di Indonesia perusahaan tersebut dikelola oleh NV John Peet yang berkantor di Jakarta.
Ketika revolusi kemerdekaan meletus, perusahaan diambil alih oleh Pemerintah Republik Indonesia dan para pekerjanya diangkat menjadi Pegawai Perkebunan Negara (PPN).

Setelah Konferensi Meja Bundar pada tahun 1950 perusahaan diserahkan kembali kepada pemilik semula yaitu Bagelen Thee & Kina Maatschappij. Pada tahun 1954 perusahaan dijual kepada NV Eks PPN Sindoro Sumbing, perusahaan yang didirikan oleh Eks Pegawai Perusahaan Perkebunan Negara.

Pada Tahun 1957 NV Eks PPN Sindoro Sumbing bekerja sama dengan Pemerintah Daerah Wonosobo mendirikan sebuah perusahaan baru dengan nama NV Tambi dan sekarang dengan nama PT. Perkebunan Tambi.

PT. Perkebunan Tambi sekarang dalam jangka waktu pendek sedang mengembangkan potensi keindahan dan daya tarik alam perkebunan sebagai wisata agro dengan nama Agrowisata Perkebunan Teh Tambi.


Sumber :

http://www.agris-tambi.com/index2.php?cat=agrowisata 

Kabupaten Wonosobo


Kabupaten Wonosobo merupakan salah satu kabupaten di Propinsi Jawa tengah yang sebagian besar wilayahnya merupakan pegunungan. Dengan luas hanya 984,68 Km2, daerah ini berpenduduk lebih dari 750 ribu jiwa. 
Dilihat dari komposisi PDRB, Kabupaten Wonosobo merupakan daerah agraris. Hampir setengah dari PDRB daerah ini disumbang oleh sektor pertanian. Sedangkan pada sektor pertanian sendiri, peran tanaman bahan makanan amat besar, yaitu lebih dari 78 persen dari keseluruhan nilai pertanian. 
Ubi kayu dan jagung merupakan tanaman bahan makanan andalan Kabupaten Wonosobo. Produksi ubi kayu dan jagung dari daerah ini berada diposisi kesepuluh dan keenam di tingkat Propinsi Jawa Tengah. Sedangkan produksi padi, meskipun tidak signifikan ditingkat propinsi, namun dibanding ubi kayu dan jagung dan tanaman bahan makanan lainnya, merupakan yang tertinggi. Kecamatan yang cocok dijadikan klaster tanaman bahan makanan adalah Selomerto, Kertek, Kepil, Kaliwiro, Leksono, dan Watumalang. 
Sayur-sayuran juga merupakan andalan Kabupaten Wonosobo, terutama kubis, kentang, dan bawang daun. Produksi kubis dan kentang daerah ini merupakan kedua terbesar di Jawa Tengah setelah Kabupaten Banjarnegara. Sedangkan produksi bawang daun merupakan yang terbesar di Jawa Tengah. Sementara kecamatan yang cocok untuk dijadikan klaster sayur-sayuran adalah Kecamatan Kejajar, Garung, Kertek, dan Kalikajar. 
Kabupaten Wonosobo juga merupakan daerah penghasil buah-buahan, terutama salak. Dengan Produksi sebesar 39.152 kwintal, salak merupakan andalan daerah ini dan menempati tiga besar di Jawa Tengah setelah Banjarnegara dan Magelang. Konsentrasi produksi salak terdapat di Kecamatan Leksono dengan produksi sebesar 23.597 kwintal. 
Kabupaten ini juga menghasilkan produk peternakan. Populasi ternak di daerah ini antara lain Sapi Potong 34.539 Ekor, Kerbau 3.752 ekor, Domba 132.747 ekor, Kambing 105.495 ekor, Ayam Kampung 642.965 ekor, dan Ayam Ras 150.161 ekor. 
Pada kegiatan perdagangan, terdapat beberapa komoditi yang telah berhasil menembus pasar dunia. Dari aktivitas perdagangan ini dihasilkan devisa sebesar US $ 15.301,74. Kayu olahan merupakan komoditi dengan nilai ekspor tertinggi, yaitu US $ 10.752,45. Komoditi lainnnya adalah makanan olahan dengan nilai ekspor US $ 3.519,13, teh hitam 926,18, dan Nata De Coco senilai US $ 103,98. 
Sumber:
http://www.cps-sss.org/web/home/kabupaten/kab/Kabupaten+Wonosobo
Sumber Gambar:
http://id.wikipedia.org/wiki/Kabupaten_Wonosobo

Tsunami Industri Kecil di Wonosobo


Oleh Haryati

WONOSOBO tak hanya kaya potensi pertanian dan wisata alam. Pasalnya, beragam industri kecil bergeliat di kota pegunungan ini. Industri rumahan tersebut, paling tidak, bisa dijadikan alternatif lain di luar sektor pertanian.

Bahkan ada simbiosis mutualisme antara sektor industri dan pertanian. Sebab bahan baku usaha kecil-menengah (UKM) tersebut, tak jarang, merupakan produk hasil pertanian. Model ini saling menguntungkan antara petani dan pelaku industri.

Hasil dari kreativitas dan pemberdayaan di dunia industri ternyata juga tak kalah besar dari hasil panen pertanian. Pengembangan sektor industri ini secara tidak langsung jadi penopang ekonomi warga setempat.

UKM ini, juga mampu membuka lapangan kerja baru. Tenaga kerja yang semula mengganggur sejak menjamur industri rumah tangga di Wonosobo, jadi bekerja. Ini sekaligus sebagai upaya pengentasan pengangguran di desa.

Dalam waktu tak lama, melalui pelatihan yang diikuti, mereka pun mampu menguasai keteampilan sesuai pekerjaan yang digeluti. Secara tidak langsung kreativitas warga muncul seiring dengan ilmu yang didapat dalam pelatihan.

Semangat perajin dalam mengembangkan dunia industri, bukan tidak mungkin, membuat kota ini tidak saja populer sebagai kota agraris dan kota wisata. Kota industri pun bisa tersemat di daerah bermotto Asri (aman, sehat, rapi dan indah) ini.

Geliat industri di kota di bawah kendali Bupati Drs HA Kholiq Arif MSi dan Wakil Bupati Drs H Muntohar MM ini, pada gilirannya akan menunjung sektor ekonomi lain. Kehidupan kota dan ekonomi warga juga akan tambah bergairah.
Pusat Industri Sentra industri kecil di Wonosobo tersebar di beberapa wilayah. Sapuran, sebagai penghasil bambu dan kayu albasia, selama ini tersohor dengan kerajinan bambu, kaligrafi, anyaman mendong dan batik.

Batik gaya baru dengan motif carica dan purwaceng serta tikar anyaman mendong di kembangkan warga Talunombo. Adapun kerajinan bambu untuk aneka perobat rumah tangga dibuat perajin desa Rimpak.

Sementara itu, produk kaligrafi dari bambu dan kayu merupakan kreasi pekerja di Desa Karangsari. Boleh dibilang Sapuran tergolong ikon industri batik dan kerajinan dari bambu di Wonosobo.

Sebagai basis peternak kambing domba, Kalikajar tak kalah kreasi menciptakan industri dari bulu domba. Bulu-bulu domba jenis Tecsel tersebut dirajut dan disulap menjadi beragam kerajinan tangan berupa taplak meja, tas dan sejenisnya di Desa Klowoh.

Adapun Kertek, tak asing lagi sebagai sentra pande besi. Beragam alat-alat pertanian di produski di Desa Candimulyo. Sementara alat masak dari logam dikenteng warga desa Kalisuren. Dua desa tersebut termasuk kiblat pande besi dan logam di daerahnya.

Tak hanya itu, Kertek juga terkenal sebagai pusat industri sepatu dan sandal bandol. Berjenis sepatu, dari model vantofel hingga sepatu ket dan sepatu bola, diproduksi di Klilin Sindupaten. Bahkan tak berlebihan jika dikatakan Klilin merupakan ”Cibaduyutnya” Wonosobo.

Kualitas sepatu besutan warga setempat, tidak saja diakui konsumen dari Wonosobo. Pasalnya, beberapa warga di daerah lain, tak jarang, juga memburu produk sepatu buatan perajin di Klilin. Sepatu dan sandal Klilin sudah banyak terbang ke beberapa daerah di Jawa Tengah.

Wonosobo sendiri sebagai kecamatan Kota, tersohor dengan kerajinan teralis besi dan lukis botol bekas. Produk teralis besi yang sudah malang melintang di berbagai kota ini terpusat di desa Wonobungkah. Adapun lukis botol bekas dikerjakan oleh warga Mlipak.

Kecamatan Kaliwiro, Sukoharjo, Leksono dan Selomerto sebagai kawasan agropolitan Rojonoto, kaya akan industri boga. Kaliwiro penghasil gula kelapa, Selomerto produsen dodol durian dan stick pongge, Sukoharo dan Leksono sentra dodol dan keripik salak pondoh.

Industri kuliner juga berkembang di wilayah Kejajar, kawasan lereng Gunung Dieng. Daerah ini terkenal sebagai produsen minuman carica, purwaceng dan sirup kemar (terong Belanda). Garung pupuler sebagai penghasil kerajinan bambu cendani dan sandal dari pelepah pisang.

Mojotengah sendiri selain sentra pande besi, juga banyak muncul industri konveksi dan pembuatan dompet serta tas berbahan kain. Pande besi ada di desa Krasak sedang pusat konveksi di Kongsi Bumenrejo.
Kendala Geliat industri di beberapa daerah di Wonosobo memang sulit dibendung. Semangat warga memberdayakan sektor industri ibarat gelombang ”tsunami” yang teramat dasyat.

Atas ”provokasi” keberhasilan industri kreatif di daerah lain, warga Wonosobo seakan tak mau kalah. Dalam waktu tak lama, pelbagai usaha kecil-menengah itu muncul dan berkembang di Wonosobo.

Pemerintah kabupaten (Pemkab), melihat geliat warga memberdayakan diri, tak mau tinggal diam. Dalam setiap kesempatan, di mana-mana, Bupati dan Wakil Bupati ”menginterogasi” warga untuk memakai produk ”dalam negeri” Wonosobo. PNS diminta memakai sepatu produk Klilin dan Batik Talunombo serta memajang kerajinan daerah sendiri.

Imbauan itu memang memberi angin segar. Sayang sebagian besar pelaku industri kecil di Wonosobo masih menghadapi banyak kendala. Baik menyangkut perluasan pasar, tambahan modal dan tersedianya alat yang memadahi.

Promosi melalui pemeran, bantuan alat dan permodalan dari pemkab, dinilai mereka masih terlalu kecil. Karena itu, belum bisa mendongkrak perkembangan industri secara signifikan dan meluas.

Rasanya, pemkab sudah waktunya mulai memikirkan penambahan modal baru yang lebih mencukupi bagi pelaku industri. Promosi pasar juga tidak cukup sekadar dari pameran ke pameran, tapi perlu digagas sentra lelang atau showroom bersama produk kerajinan di Wonosobo.

Dengan teroboasan itu, diharapkan perajin akan lekas maju dan produksinya bertambah karena permintaan pasar yang terus meningkat. Jika model bantuan hanya itu-itu saja, jangan harap gelombang ”tsunami” pasar industri akan melalap industri kecil di Wonosobo. (35)

—Haryati, pengurus Agupena (Asosiasi Guru Penulis Indonesia) Jawa Tengah dan Guru MAN Mendolo Wonosobo


Sumber:

http://agupenajateng.net/2009/07/14/tsunami-industri-kecil-di-wonosobo/

14 Juli 2009

54.641 Ha Kawasan Pegunungan Wonosobo Rawan Longsor

Kawasan pegunungan seluas 54.641 hektare (ha) di Wonosobo, Jawa Tengah amat rawan longsor. Kawasan ini berada di kemiringan antara 15 hingga 40 persen. 

"Lahan rawan longsor tersebut merupakan 56,37% dari keseluruhan luas wilayah Kabupaten Wonosobo," kata Bupati Wonosobo Kholik Arif, Selasa (16/3). 

Beberapa daerah lainnya yang berada di kemiringan lebih dari 40 persen, kata Kholik, juga rawan longsor. Kondisi ini, katanya, masih diperparah curah hujan tinggi yang selalu terjadi di Wonosobo, yakni rata-rata 3.400 mm. Curah hujan dan kemiringan ini, menurut Kholik, mendorong makin besarnya tingkat erosi lahan di Dataran Tinggi. 

"Selain ancaman tanah longsor, sejumlah daerah di Wonosobo juga terancam banjir, angin topan, dan gas beracun," katanya. 

Penyebabnya, kata Kholik, terjadi longsoran-longsoran di topografi ceruk daerah aliran sungai, terutama sekitar Tieng bagian hulu. Kemudian terjadi pelapukan batuan breksi gunung api yang membentuk soil-soil lapukan tipis. 

"Hal ini akibat pola pengolahan tanaman kentang. Sedangkan pemicu longsoran adalah curah hujan tinggi yang jatuh di kawasan Dieng dan Tieng bagian hulu," ujarnya. 

Untuk mengantisipasi bencana, lanjut Kholik, pihaknya aktif melakukan pembenahan lingkungan. Diantaranya dengan penanaman bibit. Tercatat, pihaknya telah menerima bantuan bibit dari BLH Provinsi Jawa Tengah meliputi bibit Saman 500 batang, Makadamia 750 batang, serta Carica 2.500 batang, dan dari Dinas Kehutanan Provinsi berupa bibit Saman 500 batang. 

Lainnya, dari Perhutani Wonosobo sebanyak 1000 batang bibit Bintami, 500 batang Keningar, beberapa bibit Pinus dan Puspa. 

Pemkab Wonosobo juga mengalokasikan bibit tanaman Kopi Arabika 1.000 batang. Kami juga menerima bantuan bibit Suren 1.000 batang dari Badan Lingkungan Hidup (BLH) setempat. Serta 2.500 batang bibit suren dari Dinas Kehutanan dan Perkebunanan. 

"Dua jenis sumur resapan juga telah dibuat oleh BLH Wonosobo untuk perbaikan drainase. Ini untuk mengurangi resiko banjir dan Longsor yang melanda Wonosobo," pungkasnya. (TS/OL-03)


Sumber :
http://www.mediaindonesia.com/read/2010/03/17/129783/124/101/54.641-Ha-Kawasan-Pegunungan-Wonosobo-Rawan-Longsor
17 Maret 2010

Wonosobo dan Dieng Kota Di Bawah Kabut



Pukul 5 sore,layaknya kota besar pasti rame karena hirukpikuk orang-orang yg bubaran kantor atau pulang kerja. Tapi,hal itu beda banget dengan kota wonosobo. Jam 5 hirukpikuk kegiatan kota sudah mulai kendor. Lapak2 mie ayam,konter Hp juga sudah mulai ditutup. Sebentar lagi kabut datang.
Tepat pukul 7malem, kota ini sudah sepi senyap. Orang tidak canggung mengenakan sarung atau syal di leher untuk menahan embun dingin yg menusuk hingga tulang.
Wonosobo ga hanya itu..
Mau tehe..???

Kurang lebih saya sudah menghabiskan 4 bulan dikota ini,kota yg kecil. Kita muter pake motor 2jam juga sudah puas dengan warna kota wonosobo. Aneh juga,saya punya kantor dibali dan mumbai..tapi semua di lakukan dibilik salah satu warnet di wonosobo. Dan saya ga habis pikir,orang malah bondong2 keluar dr kota wonosobo..hahha. Kota wonosobo punya beberapa hal yg unik….semoga ulasan saya bisa jadi referensi sampeyan buat main-main ke wonosobo.


Alun-alun wonosobo

Kata orang,klo main kejogja ga main kemalioboro itu namanya belom ke jogja. Nah sama juga kalo ke wonosobo,kalo ga mendarat atau makan jagung bakar sambil minum wedang jahe..itu namanya belom ke wonosobo. Sebagi catatan saja,alun-alun wonosobo adalah alun-alun yg paling bersih yg pernah saya jumpai. Rumputnya masih terawat secara profesioanl dan dilengkapi tempat duduk2. Tidak hanya itu,buat netter..lokasi alun-alun wonosobo free hostspot 24jam nonstop. Bahkan jika beruntung,banyak sekali wi-fi yg bocor. So…internet di wonosobo turah2…!!!


Carica
Banyak orang menyebutnya dengan pepaya,tumbuh hanya di daerah tropis. Beda dengan pepaya,buah ini hanya tumbuh dan bisa berbuah didaratan tinggi. Nah dieng adalah kawasan dataran tinggi cocok banget tumbuh dan berkembang. Anehnya,sampe saat ini aku belom nemu carica yg di budidaya. Carica hanya tumbuh bak rumput dan dibiarkan begitu saja. Carica tidak kurang enak jika di makan dalam kondisi matang seperti layaknya pepaya. Orang wonosobo meng-angkat buah ini dengan bungkusan yg lebih kreatif,maka munculah “manisan carica”. Oleh2 khas wonosobo yg bisa dijumpai dipusat2 oleh2 atau toko2 klontong diwonosobo. So,klo ente lihat manisan carica..semoga inget postingan saya ini.


Teh curbang

Kota ini emang aneh,dimana hal sulit adalah menemukan es teh ! diwonosobo emang es teh tidak di haramkan,tapi bener2 susah menemukan minuman yg bisa menyegarkan tenggorokan ini. Nah,paling sering dijumpai adalah Teh Curbang [red-mancur langsung abang/mancur langsung merah]. Rasa teh curbang bener2 beda,agak2 sepet,pait dan legit. Teh ini di produksi dari kawasan perkebunan teh tambi. Di warung atau pos ojek,teh curbang dan tempe kemul adalah menu wajib untuk menghangatkan badan. Sebab tahu sendiri,kabut di wonosobo bisa turun kapan saja. So..sebelom kamu mati..atau meninggal dunia…cobalah teh curbang..!!


Kentang
Selain pangalengan yg punya produksi kentang yg bisa ton2an, daratan tinggi dieng adalah salah satunya. Gunung2 di sulap jadi lahan kentang,boleh percaya boleh ga…jumlah produksi kentang dr dieng kurang lebih 100ton/hari. Kentang dari dieng punya daya tahan yg cukup dibanding kentang dari wilayah lain,karena kadar air yg tinggi dan juga kentang dari dieng ukurannya relatif besar2. Dan jenis kentang ini di sebut kentang granola. Ini saya sertakan foto saat masa nanam,itu di daerah garung-dieng bawah.


Candi dieng & Telaga warna :
Ga seperti candi-candi pada umumnya,kita kalo main ke candi pasti puanass. Beda dengan suasana candi didieng,kabut yg turun2 di lembah2 dan area perkebunan kentang membuat suasana berada di atas awan. Tidak jarang,kabut jam 12 siang langsung mendarat dengan sukses.
Candi di sini ada beberapa dan letaknya pisah2,maap..saya bukan ahli candi..jadi kurang etis kalo ngasih info soal candi. Tapi,pada dasarnya..keran kok. Ndak hanya itu,kawasan ini juga ada bbrp sumber gas alam yg digunakan untuk pembangkit listrik. Dan ada juga semburan gas yg ada muncul di kawasan danau,maka akan terlihat airnya ijo. Maka di sebutlah telaga warna. Asli..rugi banget kalo ga main ke sini.


Mitos :
Kebudayaan dieng juga aneh dan unik,contoh simpelnya..saat masa panen,ada bbrp hari pantangan.Misal hari selasa wage itu dilarang manen kentang. Atau rabu kliwon itu dilarang nanam kentang. Hal2 seperti itu masih bertahan sampe sekarang. Dan lucunya,di daerah kawasan candi dieng ada 7 orang yg bertapa [red-topo/semedi]. Kata warga di situ,orang yg semedi tadi kurang lebih sudah 27 tahun. Dan ada yg lucu,ada orang yg sedang semedi di pinggir jalan. Akhirnya pihak warga setempat memberi tenda [red-lihat gambar].


Wah,saya bukan orang asli dieng atau wonosobo..tapi,saya begitu suka dengan kultur dan budaya orang wonosobo..sederhana..ritme hidupnya teratur dan yg paling penting ADALAH HAWAHNYA SEJUKK..!!!
Mau traveling ke wonosobo..???
Contact2 aja ya..????

Salam

Pepeng
eScoret

Sumber :
http://escoret.net/blog/?p=1195
10 Juni 2009

Peta Wonosobo


View Larger Map

Peta Wonosobo


Sumber:
http://www.e-wonosobo.com/v3/index.php?option=com_content&view=article&id=389&Itemid=575

Sejarah Wonosobo

Bedasarkan cerita rakyat , pada sekitar awal abad 17 tersebutlah tiga orang pengelana masing-masing bernama Kyai Kolodete, Kyai Karim dan Kyai Walik , mulai merintis suatu permukiman di daerah Wonosobo. Selanjutnya Kyai Kolodete berada di dataran tinggi Dieng, Kyai Karim berada di daerah Kalibeber dan Kyai Walik berada di dekitar kota Wonosobo sekarang ini.

DI kemudian hari dikenal beberapa tokoh penguasa daerah Wonosobo seperti Tumenggung Kartowaseso sebagai penguasa daerah Wonosobo yang pusat kekuasaannya si Selomanik. Dikenal pula tokoh bernama Tumenggung Wiroduta sebagai penguasa Wonosobo yang pusat kekuasaannya di Pecekelan - Kalilusi, yang selanjutnya dipindahkan ke Ledok - Wonosobo atau Plobangan sekarang ini.

Salah seorang cucu Kyai Karim juga disebut sebagai salah seorang penguasa Wonosobo. Cucu kyai karim tersebut dikenal sebagai i Singowedono yang telah mendapat hadiah satu tempat di Selomerto dari Keraton Mataram serta diangkat menjadi penguasa daerah ini namanya berganti menjadi Tumenggung Jogonegoro. Pada masa ini Pusat kekuasaan dipindahkan ke Selomerto. Setelah meninggal dunia Tumenggung Jogonegoro dimakamkan di desa Pakuncen.

Selanjutnya pada masa perang Diponegoro ( 1825 - 1930 ) , Wonosobo merupakan salah satu basis pertahanan pasukan pendukung Diponegoro. Beberapa tokoh penting yang mendukung perjuangan Diponegoro adalah Imam Musbch atau kemudian dikenal dengan nama Tumenggung Kertosinuwun, MAs Lurah atau Tumenggung Mangkunegaran, Gajah Permodo dan Kyai Muhamad Ngarpah.

Dalam pertempuan melawan Belanda, Kyai Muhamad Ngarpah berhasil memperoleh kemenangan yang pertama. Atas keberhasilan itu Pangeran Diponegoro memberi nama kepada Kyai Muhamad Ngarpah dengan sebutan Tumenggung Seconegoro. Selanjutnya Tumenggung Seconegoro diangkat sebagai penguasa Ledok dengan gelas TUMENGGUNG SECONEGORO.

Eksistensi kekuasaan Seconegoro di daerah Ledok ini dapat dilihat lebih jauh dari berbagai sumber termasuk laporan Belanda yang dinuat setelah perang Diponegoro selesai. Disebutkan pula bahwa Seconegoro adalah Bupati yang memindahkan pusat kekuasaan dari Selomerto ke kawasan kota Wonosobo sekarang ini.

Dari hasil seminar AHri Jadi Wonosobo tanggal 28 April 1994, yang dihadiri oleh Tim Peneliti dari Fakultas Sastra UGM, Muspida, Sespuh dan Pinisepuh Wonosobo termasuk yang ada di Jakarta, Semarang, Yogyakarta, Pimpinan DPRD dan Pimpinan Komisi serta Instansi Pemerintah Wonosobo yang telah menyepakati bahwa Hari Jadi Wonosobo jatuh pada tanggal 24 Juli 1825.

Adapun penguasa/kepala pemerintahan Kabupaten Wonosobo dari tahun 1825 sampai dengan sekarang adalah sebagai berikut :

1. Tumenggung R. Setjonegoro ( 1825 - 1832 )
2. Tumenggung R. MangoenKoesoemo ( 1832 - 1857 )
3. Tumenggung R. Kertonegoro ( 1857 - 1863 )
4. Tumenggung R. Tjokrohadisorjo ( 1863 - 1889 )
5. Tumenggung R. Soeryohadikoesoemo ( 1889 - 1898 )
6. Tumenggung R. Soerjohadinagoro ( 1898 - 1919 )
7. Adipati RAA Sosrodiprodjo ( 1920 - 1944 )
8. Bupati R. Singgih Hadipoero ( 1944 - 1946 )
9. Bupati R. Soemindro ( 1946 - 1950 )
10. Bupati R. Kadri ( 1950 - 1954 )
11. Bupati R. Oemar Soerjokoesoemo ( 1955 )
12. Bupati R. Sangidi Hadisoetirto ( 1955 - 1957 )
13. Kapala Daerah Rapingoen Wiombohadi Soedjono ( 1957 - 1959 )
14. Bupati R. Wibowo Helly ( 1960 - 1967 )
15. Bupati KDH Drs. R. Darodjat A.N.S ( 1967 -1974 )
16. Pj. Bupati KDH R. Marjaban ( 1974 - 1975 )
17. Bupati KDH Drs. Soekanto ( 1975 - 1985 )
18. Bupati KDH Drs. Poedjihardjo ( 1985 - 1990 )
19. Bupati KDH Drs. H. Soemadi ( 1990 - 1995 )
20. Bupati KDH Drs. Margono ( 1995 - 2000 )
21. Bupati KDH Drs. Trimawan Nugrohadi ( 2001 - 2005 )
22. Bupati KDH H.Abdul Kholiq Arif (2005 -

Sumber:

http://www.e-wonosobo.com/v3/index.php?option=com_content&view=article&id=388&Itemid=574

 

Lokasi Daerah dan Rute Ke Wonosobo

Lokasi Daerah

Secara geografi Kabupaten Wonosobo terletak antara 7o.11' dan 7o.36' Lintang Selatan, 109o.43' dan 110o.4' Bujur Timur. Kabupaten Wonosobo berjarak 120 Km dari ibu kota Propinsi Jawa Tengah dan 520 Km dari ibu kota negara (Jakarta) dengan ketinggian berkisar antara 270 meter sampai dengan 2.250 meter di atas permukaan laut.

Kabupaten Wonosobo merupakan bagian dari Propinsi Jawa Tengah. Wilayah Wonosobo terletak dibagian tengah-tengah dan berbatasan dengan beberapa kabupaten tetangga; sebelah utara berbatasan dengan Kabupaten Kendal dan Batang, sebelah timur berbatasan dengan Kabupaten Temanggung dan Magelang, sebelah selatan berbatasan dengan Kabupaten Kebumen dan Purworejo, sedangkan sebelah barat berbatasan dengan Kabupaten Banjarnegara dan Kebumen.

Dengan kondisi alam yang sedemikian rupa, satau-satunya jenis angkutan untuk menuju Wonosobo hanyalah angkutan darat. Dahulu pernah ada kereta api jurusan Purwokerto, sekarang hanya tinggal rel-nya. Meskipun demikian, transportasi ke dan dari Wonosobo relatif ramai. Transporatsi dari luar kota dapat anda pilih, bis atau jenis travel. Namun banyak juga yang mencarter taxi dari Semarang atau Yogyakarta.


Rute Ke Wonosobo

Dari Semarang (Ibu kota Provinsi)

Di terminal antar kota Terboyo banyak terdapat bis yang melayani trayek Semarang - Purwokerto melalui Wonosobo. Jaraknya sekitar 120 km dan waktu tempuh kira-kira 3.5 jam. Rutenya adalah :

(Semarang-Ungaran-Bawen-Ambarawa) - (Secang-Temanggung-Parakan) - (Kertek-Wonosobo)

Dari Surakarta (Solo)

Walaupun tidak banyak bis langsung dari Solo ke Wonosobo namun ada beberapa perusahaan bis yang melayani trayek ini. Anda dapat mendapatkan bis tersebut di terminal Tirtonadi jurusan Solo-Purwokerto via Wonosobo. Jaraknya sekitar 180 km waktu tempuhnya kita-kira 6 jam. Jalurnya adalah :

(Solo-Kartasura) - (Boyolali-Ampel) - (Salatiga-Bawen- Ambarawa) - (Secang-Temanggung-Parakan) - (Kertek-Wonosobo)

Dari Magelang

Jalur dari Magelang ini merupapakan jalur ke Wonosobo yang ramai. Kira-kira sepuluh menit sekali ada bis yang datang dan pergi. Bis terakhir kira-kira jam 19.00 berangkat dari terminal antar kota Magelang. Jaraknya sekitar 65 km dengan waktu tempuh kira-kira 2 jam. Jalurnya adalah :

(Magelang-Secang) - (Temanggung-Parakan) - (Kertek-Wonosobo)

Disamping itu, ada rute alternatif ke Wonosobo dari Magelang ini, terutama untuk mempersingkat jalan dari Borobudur-Wonosobo. Ada trayek micro bis langsung dari Magelang ke Wonosobo namun tidak sampai di kota Wonosobo, melainkan hanya sampai di Sapuran, salah satu Kecamatan di Wonosobo. Dari Sapuran ke Wonosobo jaraknya 18 km dan banyak sekali angkutan yang siap melayani anda. Jalur Borobudur-Wonosobo ini sering dijadikan alternatif travel Borobudur - Wonosobo.

Dari Purworejo

Jalur dari purworejo tidak terlalu ramai, baik ramainya kendaraan maupun pemukiman. Jalannya cukup baik namun berbelak-belok cukup tajam dan menanjak. Tidak ada bis besar yang melayani trayek ini, tetapi banyak micro bis yang beroperasi. Sejak terminal Purworejo pindah ke terminal baru, bis jurusan Wonosobo tidak masuk di terminal antar kota Purworejo. Micro bis jurusan Wonosobo biasanya mangkal di terminal lama atau di Purworejo Plaza. Jika anda dari arah Yogyakarta, silahkan turun di pertigaan Don Bosko, naik angkota dan turun di terminal lama atau di komplek Purworejo Plaza. Jarak Purworejo-Wonosobo sekitar 50 km dan waktu tempuh sekitar 2 jam. Jalurnya adalah :

(Purworejo-Loano) - (Kepil-Sapuran-Kalikajar-Kertek-Wonosobo)

Jika anda naik kendaraan pribadi, harap hati-hati sebab jalur ini walaupun agak sempit, banyak truk yang biasanya mengangkut kayu.

Dari Yogyakarta

Tidak ada trayek langsung dari Yogyakarta ke Wonosobo. Namun karena jalur Yogyakarta - Magelang - Semarang sangat ramai, dengan sendirinya dari Yogyakarta ke Wonosobo menjadi sangat mudah. Dari terminal Umbulharjo, atau dari terminal Jombor, naik bis jurusan Magelang dan turun di terminal antar kota Magelang, baru ke Wonosobo. Total jarak sekitar 120 km dan waktu tempuh kira-kira 3.5 jam. Jalurnya adalah :

(Yogyakarta-Sleman-Tempel) - (Muntilan-Magelang)
Selanjutnya ikuti jalur dari Magelang.

Dari Yogyakarta ke Wonosobo, disamping lewat Magelang, anda juga dapat lewat jalur Purworejo. Dari Terminal Umbulharjo atau Nggamping, naik bis jurusan Purworejo dan baru melanjutkan ke Wonosobo. Total jarak sekitar 120 km dengan waktu tempuh sekitar 3.5 jam. Rutenya adalah :

(Yogyakarta-Sentolo-Wates) - (Purworejo). Selanjutnya ikuti jalur dari Purworejo

Dari Purwokerto

Merupakan jalur yang ramai. Ada banyak bis yang melayani trayek ini. Untuk jalur ini, kira-kira setiap sepuluh menit ada bis yang datang dan pergi. Ada bis yang hanya melayani trayek Purwokerto-Wonosobo dan ada trayek Purwokerto-Semarang lewat Wonosobo. Anda bisa mendapatkan bis jurusan Wonosobo di terminal utama Purwokerto. Jaraknya sekitar 120 km dan waktu tempuh sekitar 3 jam. Jalurnya sebagai berikut:

(Purwokerto-Sokaraja) - (Purbalingga-Bukateja) - (Klampok-Banjarnegara) - (Selomerto-Wonosobo)

Dari Kebumen 

Meskipun masih langka, sebenarnya ada jalur langsung Wonosobo-Kebumen. Jalurnya berbelok-belok dan naik turun. Anda dapat mendapatkan bis jurusan Wonosobo-Kebumen di terminal antar kota Wonosobo namun hanya beberapa buah saja. Jaraknya sekitar 65 km dengan waktu tempuh sekitar 2.5 jam. Jalurnya sebagai berikut :

(Kebumen) - (Wadaslintang-Kaliwiro-Selomerto-Wonosobo)

Dari Jabodetabek

Trayek Jabotabek Wonosobo dilayani oleh banyak armada yang terdiri dari berbagai perusahaan oto bis. Anda bisa mendapatkan bis tersebut di terminal: Pl Gadung, Kp Rambutan, Bekasi, Lebak Bulus, Cimone, Merak dan Bogor. Dengan jarak 520 km, dari sekitar wilayah Jakarta, bis biasanya berangkat sekitar pukul 17 wib dan sampai di Wonosobo menjelang fajar.



Sumber:

http://www.wonosobokab.go.id/?m=geo2